Home / BHABIN

Minggu, 11 Desember 2022 - 14:33 WIB

Antusiasme Warga Aceh Besar Operasi Katarak Gratis Dari Kementerian Sosial

Redaksi - Yadi - Penulis

Tribrata, Aceh Besar – Upaya mengembalikan keberfungsian sosial terhadap Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS) terus digalakkan oleh pemerintah. Sentra Darussa’adah Aceh yang merupakan salah satu Unit Pelayanan Teksni (UPT) Kementerian Sosial melakukan operasi katarak gratis di wilayah Aceh.

Tujuan kegiatan ini mengentaskan penyakit katarak yang diderita masyarakat, termasuk mewujudkan kesejahteraan bagi lansia dan penderita katarak lainnya, sebab ada penderita katarak yang masih usia produktif.

“Ketika sudah bisa melihat, tentu produktifitas mereka meningkat,” kata Koordinator Palayanan Sentra Darussa’adah Rina Fahyuni SE di Aceh (10/12).

Paling tidak, sebutnya, mereka aktif dan produktif melakukan kegiatan di rumah, minimal mudah saat ibadah dan memenuhi kebutuhan dirinya.

Operasi katarak gratis ini perdana dilakukan di Aceh bekerja sama dengan Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami) cabang Aceh, ada beberapa pandangan dari bahwa menjalani operasi katarak adalah tabu, Harapannya, ke depan program operasi katarak gratis bisa dilaksanakan lagi di Aceh, agar menjangkau semua masyarakat yang membutuhkannya.

“Masyarakat Aceh masih tabu dan takut menjalani operasi katarak”, kata Faryuni.

Kegiatan ini juga bekerja sama dengan Dinas Kesehatan (Dinkes) Aceh dan Dinkes Aceh Besar serta Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Aceh Besar, pelaksanaan operasi katarak gratis dipusatkan di RSUD Aceh Besar, Kecamatan Indrapuri.

Baca Juga :  Polda Metro Keluarkan Imbauan Serius ke Seluruh Ormas di DKI Jakarta, Simak Isinya, Wajib Tahu!

Sesuai arahan Menteri Sosial Tri Rismaharini, Sentra Darussa’adah di Aceh Besar memberikan operasi katarak gratis satu paket hingga pasien sembuh, setelah operasi, tetap ada pengawasan dan kontrol perkembangan mata pasien.

“Pasien yang telah operasi diberikan paket makanan dan alat pelindung kesehatan mata”, jelas Faryuni.

Sementara, Sekretaris Perdami Cabang Aceh, dr Niska Alfisyahrin SpM mengatakan sebelum pelaksanaan operasi, panitia telah mengumumkan ke media sosial juga ke Puskesmas Aceh Besar dan sekitarnya, terkait operasi katarak gratis bagi masyarakat Aceh. Targetnya 50 orang di Aceh Besar dan 50 orang di Kota Subulussalam.

“Namun bila masih ada yang daftar, tetap dilayani,” jelas dr Niska.

Sebelum dioperasi, jelasnya, pasien di-skrining terlebih dahulu, untuk mengetahui kondisi klinis bola mata, tekanan bola mata, kadar gula darah, dan tekanan darah. Intinya kesehatan pasien diperiksa optimal sebelum dioperasi.

“Jika cocok dan sudah indikasi operasi serta kondisi sistemik aman baru dioperasi,” tegas dokter yang bertugas di RSUDZA ini.

Pasien yang telah dioperasi akan diberikan obat tetes dan obat tablet dan diizinkan pulang untuk istirahat di rumah, namun harus menjaga mata yang sudah dioperasi. Sehari setelah operasi, pasien diminta kembali ke rumah sakit untuk kontrol.

Menurutnya, mata akan bisa melihat lebih terang jika operasi mata aman dan lancar serta keadaan saraf mata bagus dan tidak rusak. Tentu saja atas pertolongan Allah dan pasien harus mematuhi aturan setelah operasi mata.

Baca Juga :  Detik-detik 10 Orang Ditangkap Polisi, Kasusnya Sangat Berat, Videonya Viral di Medsos

“Insyaallah bisa melihat,” ujarnya.

Ia berharap pasien mengindahkan ketentuan setelah operasi, seperti mata tidak boleh terbentur benda lain, tidak boleh masuk air, dan menjaga kebersihan mata agar tidak kena angin, debu, serta harus mengontrol gula darah.

Dr Niska menyebutkan penyakit katarak dipicu oleh degenerasi dan faktor usia. Bila semakin tua, maka semakin potensi muncul katarak. Namun derajat kataraknya berbeda-beda.

“Ada yang munculnya cepat. Ada yang level ringan,” ungkap dr Niska.

Ia menegaskan, hingga saat ini, katarak menjadi penyabab buta terbanyak di Indonesia dan dunia. Penyakit ini bisa terjangkit karena faktor usia, trauma baik trauma tajam maupun trauma benda tumpul (terbentur mata), sering peradangan mata, diabetes dan terkena paparan sinar matahari dalam jangka panjang.

“Bagi pasien dengan katarak yang sudah parah, operasi semestinya dilakukan, supaya tidak komplikasi dan menimbulkan penyakit lain, seperti tekanan mata tinggi (glaukoma) yang dapat menimbulkan kerusakan saraf mata. Selain itu dapat memicu peradangan dalam bola mata.

Follow WhatsApp Channel Tribratatv.com untuk update berita terbaru setiap hari Follow
Berita ini 4 kali dibaca

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

BHABIN

Kapolrestabes Medan Cek Kendaraan Dinas Mobil Personel Satlantas, Ini Tujuannya

BHABIN

Wujud Kepedulian, Kapolrestabes Salurkan Bantuan Sembako Kapolri dan Kapolda Sumut Kepada Warga Kurang Mampu di Medan

BHABIN

Bhabinkamtibmas Polsek Jarai, Gerak Cepat Bantu Evakuasi Warga Terdampak Banjir

BHABIN

Wakapolda Sumut, Brigjen Pol Dr Dadang Hartanto SH SIK MSi, Resmi Sandang Bintang Dua, Ketua Pewarta : Semoga Barokah dan Amanah

BHABIN

Ikhwan Lubis SH MH : Pejuangan Bangsa Kita Lanjutkan dengan Kepedulian Terhadap Sesama

BHABIN

Wakapolda Sumut : Bersyukur Pada Tuhan YME dan Bekerjalah dengan Baik

BHABIN

Polsek Waway Karya Polres Lampung Timur Menangkap Seorang Warga Diduga Melakukan Tindak Pidana Penganiayaan

BHABIN

Polrestabes Medan Kawal Sosialisasi Ormas Pedang Keadilan Perjuangan